Kamis, 23 Nov 2023 - 08:29:00 WIB - Viewer : 2912

Aset Kantor Ledeng Berpotensi Jadi Cagar Budaya Nasional

Ed : Fery

Foto bersama TACB Palembang dan Kabid pengelolaan aset daerah BPKAD Palembang A Surakhman S.Kom MM

AMPERA.CO, Palembang - Kabid Pengelolaan Aset Daerah BPKAD Palembang, A Surakhman S.Kom MM, mengatakan, kantor ledeng yang ada di Jalan Merdeka Nomor 1 merupakan aset kota Palembang, berpotensi besar menjadi benda cagar budaya (BCB) tingkat kota bahkan nasional. 

Surakhman mengatakan, kantor Walikota yang biasa disebut kantor ledeng merupakan bangunan bersejarah di Palembang. Ia menjelaskan, bangunan yang saat menjadi kantor Walikota Palembang adalah menara air Belanda yang dilengkapi kantor dibawahnya. Kemudian, berjalannya waktu, bangunan tersebut dijadikan kantor residen oleh Kekaisaran Jepang. Fungsinya berubah menjadi balai kota pada tahun 1956 dan kantor wali kota tahun 1963. 

"Gedung ini dibangun sekitar tahun 1928 atau 1929. Kantor ini aset bersejarah yg sudah berusia hampir 100 tahun dan tetap kokoh dan kuat. Berdasarkan penjelasan dari tim cagar budaya, kantor ledeng ini sangat layak menjadi BCB, lokal maupun nasional," kata Surakhman, usai mendampingi, Tim Ahli Cagar Budaya (TACB), melakukan peninjauan kantor Walikota, Rabu (22/11/2023).

Peneliti Ahli Muda BRIN, sekaligus Ketua TACB Kota Palembang, Dr. Dr. (c). Wahyu Rizky Andhifani, S.S., M.M. mengatakan, berdasarkan peninjauan yang dilaksanakannya bersama tim, kantor Walikota atau kantor ledeng ini sangat berpotensi sekali untuk dijadikan BCB tingkat Kota Palembang.

"Setelahnya bisa dijadikan BCB tingkat Provinsi dan Nasional jika datanya lengkap," katanya.

Sekretaris TACB Palembang sekaligus Penata Ruang Dinas PUPR kota Palembang, Ar. Evy Apriani., ST. M.Si.IAI, membenarkan, jika kantor ledeng berpotensi besar jadi BCB. Dijelaskannya, banyak keuntungan yang akan didapat Pemkot Palembang, jika Kantor ini menjadi BCB.

"Keuntungannya selain menjadi aset wisata, juga dapat memperkuat sejarah jati diri kota Palembang yang memiliki peninggalan kolonial, kami katakan potensinya sangat memungkinkan untuk jadi cagar budaya. Bahkan bisa memungkinkan jadi cagar budaya peringkat Nasional," kata Evi.

Hal serupa diungkapkan oleh, Dr. Dedi Irwanto, dari Balai Pelestarian Budaya Sumatera Selataan, sekaligus pengajar di Unsri Palembang. Ia menjelaskan, pada waktu awal dibangun tahun 1928 di masa Walikota le Cocq DArmanville, gedung ini direncanakan untuk Waterleiding. Sekaligus kantor Burgeermester (walikota) Palembang. Gedung ini selesai dibangun 3 tahun kemudian di masa Walikota Nessel van Lissa.

"Jika dilihat dari sisi historis bangunan. Usianya yang 95 tahun, hampir satu abad. Kantor Walikota Palembang ini sangat memenuhi unsur BCB. Bukan saja BCB daerah. Namun bisa diusulkan menjadi BCB Nasional. Artinya selain SK Walikota Palembang. Juga SK Presiden RI. Oleh karena itu, Rabu (22/11) Tim dari BPK, TACB Kota Palembang dan Unsri turun meninjau langsung bangunan Walikota Palembang. Tujuan untuk melihat struktur bangunan, nilai bangunan secara historis dan ilmu pengetahuan secara langsung," pungkasnya.

    Simak Berita lainnya seputar topik artikel ini :